Monday, September 20, 2021
Home PRANALA Ngos-ngosan! Saham Bukalapak Mulai Cuan, Asing Beli Rp 164 M

Ngos-ngosan! Saham Bukalapak Mulai Cuan, Asing Beli Rp 164 M

Jakarta, CNBC Indonesia – Saham emiten e-commerce PT Bukalapak.com Tbk (BUKA) ditutup menguat pada perdagangan Jumat (3/9/2021), di tengah investor asing melakukan beli bersih (net buy) di saham ini.

Menurut data Bursa Efek Indonesia (BEI), saham BUKA naik 1,70% ke Rp 895/saham, rebound dari koreksi pada 2 hari sebelumnya.

Nilai transaksi saham BUKA tercatat sebesar Rp 131,37 miliar dan volume perdagangan 147,44 juta saham. Dengan ini, dalam sepekan saham BUKA terapresiasi 2,29%, sementara sejak debut di bursa pada 6 Agustus lalu naik 5,29%.

Asing tercatat memborong saham BUKA dengan torehan beli bersih Rp 15,00 miliar di pasar reguler hari ini, sedangkan di pasar negosiasi dan tunai asing melakukan beli bersih Rp 18,14 miliar.

Adapun dalam sepekan asing mencatatkan net buy Rp 163,61 miliar di pasar reguler dan net buy di pasar negosiasi dan tunai Rp 18,02 miliar. Sepekan saham Bukalapak naik 2,29%.

Nilai kapitalisasi pasar BUKA tercatat sebesar Rp 92,24 miliar hari ini.

Terbaru, BUKA mencatat pertumbuhan 56% pada Total Processing Value (TPV) pada kuartal II-2021 senilai Rp 29,4 triliun. Sementara itu untuk pada semester I-2021 TPV tercatat tumbuh 54% senilai Rp 56,7 triliun.

Berdasarkan siaran pers dari Bukalapak, pertumbuhan TPV perseroan didukung oleh kenaikan jumlah transaksi sebesar 15% dan kenaikan sebesar 34% pada Average Transaction Value (ATV) sepanjang semester I-2020 (1H20) sampai dengan semester I-2021.

Sebanyak 75% TPV Perseroan selama semester I-2021 berasal dari luar daerah Tier 1 di Indonesia, di daerah dimana penetrasi all-commerce dan tren digitalisasi warung warung kecil ritel terus menunjukan pertumbuhan yang kuat. Mitra Bukalapak menjadi penggerak utama pertumbuhan perseroan.

Adapun TPV Mitra pada kuartal II-2021 meningkat 237% menjadi menjadi Rp 14,2 triliun dan pada semester I-2021 meningkat 227% menjadi Rp 23,9 triliun dibanding periode yang sama tahun sebelumnya. Kontribusi Mitra terhadap TPV perseroan meningkat dari 22% pada kuartal II-2020, menjadi 48% pada kuartal II-2021.

Sementara untuk ATV Mitra pada kuartal II-2021 meningkat sebesar 98% dibandingkan kuartal yang sama tahun 2020. Hal ini ditopang oleh kenaikan pada jumlah produk dan jasa yang ditawarkan oleh Bukalapak kepada para Mitra.

Pada akhir Juni 2021, jumlah Mitra yang telah terdaftar mencapai 8,7 juta, naik dari 6,9 juta pada akhir Desember 2020. Pendapatan Bukalapak pada 2Q21 tumbuh sebesar 37% dari tahun sebelumnya, menjadi Rp 440 miliar, dan pendapatan semester I tumbuh 35% menjadi Rp 864 miliar.

Dibandingkan periode yang sama 2020, pendapatan Mitra Bukalapak pada 2Q21 tumbuh sebesar 292% menjadi Rp 145 miliar.

Sementara pendapatan pada semester I-2021 untuk Mitra Bukalapak naik sebesar 350% menjadi Rp 290 miliar. Kemudian, pada paruh pertama 2021, perseroan berhasil mengurangi kerugian bersihnya sebesar 25,7% menjadi Rp 763 miliar dari Rp 1,03 triliun.

TIM RISET CNBC INDONESIA

[Gambas:Video CNBC]

(adf/adf)



https://www.cnbcindonesia.com/market/20210903160803-17-273526/ngos-ngosan-saham-bukalapak-mulai-cuan-asing-beli-rp-164-m

RELATED ARTICLES

Layanan TelkomGroup kembali normal setelah perbaikan kabel laut

Manado (ANTARA) - Layanan TelkomGroup baik fixed maupun mobile broadband di beberapa wilayah Indonesia sudah berangsur pulih setelah gangguan pada sistem komunikasi kabel laut...

Mengungkit jejak kejayaan pelabuhan nusantara di Bumi Melayu

Tanjungpinang (ANTARA) - Syahdan, pelabuhan Negeri Riau (sekarang Kepulauan Riau) yang terpusat di kawasan Sungai Carang itu konon pernah menjadi pelabuhan transito yang menghubungkan...

Bupati Bangli buka kembali wisata air terjun Tukad Cepung Bali

Bangli (ANTARA) - Dalam upaya pemulihan ekonomi masyarakat dan keterpurukan akibat pandemi COVID-19, kurang lebih dua tahun lamanya Tukad Cepung ditutup untuk umum, dan...

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Layanan TelkomGroup kembali normal setelah perbaikan kabel laut

Manado (ANTARA) - Layanan TelkomGroup baik fixed maupun mobile broadband di beberapa wilayah Indonesia sudah berangsur pulih setelah gangguan pada sistem komunikasi kabel laut...

Mengungkit jejak kejayaan pelabuhan nusantara di Bumi Melayu

Tanjungpinang (ANTARA) - Syahdan, pelabuhan Negeri Riau (sekarang Kepulauan Riau) yang terpusat di kawasan Sungai Carang itu konon pernah menjadi pelabuhan transito yang menghubungkan...

Bupati Bangli buka kembali wisata air terjun Tukad Cepung Bali

Bangli (ANTARA) - Dalam upaya pemulihan ekonomi masyarakat dan keterpurukan akibat pandemi COVID-19, kurang lebih dua tahun lamanya Tukad Cepung ditutup untuk umum, dan...

Federal Oil Indonesia harap FOGM2 raih lebih banyak poin di Austin

Jakarta (ANTARA) - ExxonMobil Lubricants Indonesia bersama merek pelumas Federal Oil mengapresiasi kinerja dua pebalap Federal Oil Gresini Moto2 (FOGM2), Fabio Di Giannantonio (Diggia)...

Recent Comments