Monday, August 2, 2021
Home PRANALA Pemerintah Bakal Impor 40 Ribu Ton Oksigen Cair

Pemerintah Bakal Impor 40 Ribu Ton Oksigen Cair

Jakarta, CNN Indonesia —

Pemerintah akan mengimpor 40 ribu tonĀ oksigen cair (liquid oxygen) untuk memenuhi kebutuhan pasien covid-19. Saat ini, proses impor sudah mulai berjalan.

“Kami proses impor 40 ribu ton oksigen likuid untuk kami gunakan dalam waktu ke depan. Kami jaga-jaga,” ungkap Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan dalam konferensi pers, Senin (12/7).

Luhut mengatakan jumlah impor tersebut lebih dari kebutuhan oksigen di dalam negeri. Hal ini dilakukan sebagai antisipasi jika kasus penularan covid-19 semakin tinggi.

“Tapi kami melihat tren dunia, perkembangan di Amerika Serikat (AS), Inggris, di mana tren meningkat tajam. Kami lebih baik berjaga-jaga, sehingga kami tidak kaget,” ujar Luhut.

Selain itu, pemerintah juga akan mengimpor oksigen konsentrator. Impor dilakukan guna mengurangi penggunaan oksigen cair sebanyak 50 ribu tabung.

“Sekarang kami sudah punya beberapa ribu (oksigen konsentrator), mungkin mendekati 10 ribu tabung. Itu akan kami bagikan ke kasus-kasus yang ringan,” ucap Luhut.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menjelaskan pemerintah sudah memiliki tiga skenario untuk menambah pasokan oksigen di tengah lonjakan kasus covid-19. Pertama, impor oksigen yang dikoordinasikan oleh Kementerian Perindustrian.

“Itu bisa menambah 600 ton-700 ton per hari,” ucap Budi.

Kedua, Kementerian Perindustrian melakukan koordinasi dengan sejumlah industri yang memiliki kelebihan stok oksigen. Kelebihan oksigen itu akan dialihkan untuk kebutuhan medis.

“Industri yang memiliki kelebihan oksigen sekitar 360-460 ton per hari yang juga dikoordinasikan Kementerian Perindustrian akan kami pakai,” tutur Budi.

Ketiga, pemerintah mengimpor oksigen konsentrator dengan harga US$600-US$800. Oksigen jenis ini bisa dipasang di rumah sakit dan rumah untuk memproduksi oksigen dari udara.

“Yang penting ada koneksi listriknya saja,” pungkas Budi.

[Gambas:Video CNN]

(aud/sfr)




https://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20210712143211-92-666549/pemerintah-bakal-impor-40-ribu-ton-oksigen-cair

RELATED ARTICLES

Cdm Indonesia optimistis dapat tambahan medali di laga pemungkas besok

Jakarta (ANTARA) - Chef de Mission Indonesia untuk Olimpiade Tokyo 2020, Rosan P. Roeslani, mengaku optimistis kontingen Merah Putih dapat menambah perolehan medali saat...

BMKG: Fenomena gelombang panas tidak terjadi di Indonesia

Jakarta (ANTARA) - Fenomena gelombang panas yang melanda sejumlah negara di benua Eropa dipastikan tidak terjadi di Indonesia, kata Deputi Bidang Klimatologi Badan Meteorologi,...

KKP amankan tujuh pelaku pengeboman ikan di perairan Takalar

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengamankan sebanyak tujuh orang nelayan pelaku pengeboman ikan di wilayah perairan Kabupaten Takalar, Provinsi Sulawesi Selatan,...

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Cdm Indonesia optimistis dapat tambahan medali di laga pemungkas besok

Jakarta (ANTARA) - Chef de Mission Indonesia untuk Olimpiade Tokyo 2020, Rosan P. Roeslani, mengaku optimistis kontingen Merah Putih dapat menambah perolehan medali saat...

BMKG: Fenomena gelombang panas tidak terjadi di Indonesia

Jakarta (ANTARA) - Fenomena gelombang panas yang melanda sejumlah negara di benua Eropa dipastikan tidak terjadi di Indonesia, kata Deputi Bidang Klimatologi Badan Meteorologi,...

KKP amankan tujuh pelaku pengeboman ikan di perairan Takalar

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengamankan sebanyak tujuh orang nelayan pelaku pengeboman ikan di wilayah perairan Kabupaten Takalar, Provinsi Sulawesi Selatan,...

Pandemi, anggota DPR: Jangan bergantung kepada impor obat-obatan

Jakarta (ANTARA) - Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani menyatakan bahwa kebijakan yang ada seharusnya membuat Indonesia dapat memproduksi berbagai obat-obatan untuk mengatasi...

Recent Comments