Friday, July 30, 2021
Home PRANALA Rangkap Jabatan Rektor UI Akal-akalan Aturan, Bermotif Rente dan Politis

Rangkap Jabatan Rektor UI Akal-akalan Aturan, Bermotif Rente dan Politis

Suara.com – Ketua Fraksi PKS di DPR Jazuli Juwaini mengatakan, perubahan peraturan yang kini memperbolehkan rektor merangkap jabatan terkesan seperti menantang publik yang sudah jelas mengkritik.

Padahal dalam peraturan sebelumnya rektor dilarang mengambil jabatan lain terlebih menjadi komisaris BUMN, semisal halnya Ari Kuncoro selaku Rektor Universitas Indonesia.

“Rupanya praktik yang sama juga berlaku di beberapa kampus. Belum jelas ujung pangkal kritik tersebut, pemerintah justru membuka ruang praktik rangkap jabatan komisaris dengan menerbitkan PP Statuta UI yang baru” ujar Jazuli kepada wartawan, Kamis (22/7/2021).

“Ini kan namanya akal-akalan aturan. Di mana etikanya?” kata Jazuli.

Baca Juga:
Pakar UGM Soal Perubahan Statuta UI: Timbul Konflik Kepentingan, Korbankan Otonomi Kampus

Menurut Jazuli, kehadiran PP yang merevisi Statuta UI menjadi preseden buruk bagi independensi akademik. Ia memandang diperbolehkannya rektor merangkap jabatan terlebih yang tidak berkaitan dengan akademik, justru akan merusak upaya memajukan pendidikan di perguruan tinggi.

Rangkap jabatan rektor dengan jabatan yang tidak ada kaitan dengan dunia akademik merusak upaya memajukan pendidikan tinggi. Kata dia, jangankan dari sudut independensi, secara teknis sudah pasti kerja rektor dengan beban tanggung jawab yang sudah berat menjadi tidak fokus, kecuali memang ada motif rente dan politis di balik rangkap jabatan tersebut.

“Alih-alih mengejar kualitas akademik dan menjadikan kampus UI sebagai universitas kelas dunia atau world class university, rangkap jabatan rektor justru menjadi sumber masalah dan merusak upaya memajukan kualitas pendidikan. Bagaimana kampus-kampus kita bisa maju kalau begini praktiknya?,” ungkap Jazuli.

Jokowi Bolehkan Rektor UI Rangkap Jabatan

Sebelumnya, Rektor UI Ari Kuncoro boleh rangkap jabatan jadi komisaris BUMN. Statuta UI telah disahkan oleh Presiden Jokowi pada 2 Juli 2021 lalu lewat PP Nomor 75 Tahun 2021. Aturan baru ini menggantikan PP Nomor 68 Tahun 2013 tentang Statuta UI.

Baca Juga:
Ramai soal Rektor Rangkap Jabatan, Ade Armando Ingin Statuta UI Dicabut

Perubahan itu berimbas pada bolehnya Rektor UI merangkap jabatan terletak pada Pasal 39 Statuta UI yang baru. Pasal 39 disebutnya mengubah ketentuan pada Pasal 35 statuta yang lama.



https://www.suara.com/news/2021/07/22/090237/pks-rangkap-jabatan-rektor-ui-akal-akalan-aturan-bermotif-rente-dan-politis

RELATED ARTICLES

Baru Sentuh Rp 10.700, Dolar Singapura Malah Balik Anjok

Jakarta, CNBC Indonesia - Dolar...

Tuntaskan Vaksinasi Kedua, Bali Masih Butuh 1,4 Juta Dosis Vaksin

Koster menegaskan, berdasarkan penelusuran, orang yang terkena Covid-19 sebanyak 40 persen sudah divaksin dan sebagian besar yaitu sebanyak 60 persen belum divaksin. Ini menjadi...

Rilis Kinerja Perusahaan, Saham Amazon Turun Lebih dari 7 %

Jakarta, CNBC Indonesia- Saham...

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Baru Sentuh Rp 10.700, Dolar Singapura Malah Balik Anjok

Jakarta, CNBC Indonesia - Dolar...

Tuntaskan Vaksinasi Kedua, Bali Masih Butuh 1,4 Juta Dosis Vaksin

Koster menegaskan, berdasarkan penelusuran, orang yang terkena Covid-19 sebanyak 40 persen sudah divaksin dan sebagian besar yaitu sebanyak 60 persen belum divaksin. Ini menjadi...

Rilis Kinerja Perusahaan, Saham Amazon Turun Lebih dari 7 %

Jakarta, CNBC Indonesia- Saham...

Recent Comments